الأحد، 15 يناير، 2012

Ikatlah Hati-Hati Anda



Tidaklah dua orang muslim berjumpa, lalu keduanya berjabat tangan, kecuali keduanya diampuni sebelum keduanya bepisah.”
(H.R. Abu Daud)

"Keterikatan hati dan jiwa satu sama lain dengan ikatan aqidah."
Imam Hasan Al Banna
Inilah yang dimaksudkan dengan ukhuwah islamiyah. "UKHUWAH" ,selalu
bermain-main dibibir kita tetapi adakah kita menghayati,mendalami dan menjiwai maksud
"UKHUWAH" yang sebenarnya.
Oleh itu,ayuhlah sahabat-sahabat sekalian ikuti entry pada kali ini untuk mencungkil apa
yang ada pada perkataan "UKHUWAH" sama ada tersurat ataupun yang tersirat.mari kita bongkar bersama-sama. 

"Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara.
Kerana itu damaikanlah antara saudaramu (yang berselisih).
Dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat."
(Al-Hujurat:10)
Jika ada diantara kita yang kata "Kami nie sahabat baik"...
Tidak bersahabat baik kecuali dengan ikatan hati yang kukuh. "UKHUWAH" adalah salah satu elemen penting yang harus ada dalam setiap hubungan persahabatan.
Indahnya persahabatan dengan "UKHUWAH" yang mantap.dengan ikatan hati yang tersimpul mati tanpa boleh dileraikan.Ia boleh diibaratkan seperti
~Jika dicincang air tidak akan putus~.

Ooh ya,mesti ada yang tertanya2... "apa beza ukhuwah islamiyah dengan ukhuwah jahiliyah??"
Begini,
  • "UKHUWAH islamiyah" bersifat abadi dan universal kerana berdasarkan aqidah dan syariat Islam. 
  • "UKHUWAH Jahiliyah" bersifat temporer (terbatas pada waktu dan tempat), iaitu ikatan selain ikatan aqidah (misal: ikatan keturunan [orang tua-anak], perkahwinan, nasionalisme, kesukuan, kebangsaan, dan kepentingan peribadi).
Peringkat-peringkat ukhuwah:
  • Ta’aruf adalah saling mengenal sesama manusia. Saling mengenal antara kaum muslimin merupakan wujud nyata ketaatan kepada perintah Allah SWT (Q.S. Al Hujurat: 13)


     adalah saling memahami. Hendaknya seorang muslim memperhatikan keadaan saudaranya agar bisa bersegera memberikan pertolongan sebelum saudaranya meminta, karena pertolongan merupakan salah satu hak saudaranya yang harus ia tunaikan.
Abu Hurairah r.a., dari Nabi Muhammad saw., beliau bersabda, “Barangsiapa menghilangkan kesusahan seorang muslim, niscaya Allah akan menghilangkan satu kesusahannya di hari kiamat. Barang siapa menutupi aib di hari kiamat. Allah selalu menolong seorang hamba selama dia menolong saudaranya.”
 (H.R. Muslim)

  • adalah saling membantu  dalam kebaikan dan meninggalkan kemungkaran.
 Ukhuwah perlulah dibina dalam jiwa setiap individu. Ia bukan sahaja menjana keamanan malah memberi manfaat kepada semua. Ikhlaskan hati dalam setiap perbuatan malah timbulkan rasa kasih dan sayang dalam diri terhadap insan lain berlandaskan akidah islam yang sebenar...INSYALLAH.
 
 
 
Special flying to :
Warga 5 Addin SMKBM


Akhawat AMMAN

الجمعة، 23 ديسمبر، 2011

SaMpaiKan & TeriMaLah

Doa Nabi Musa
"Ya Tuhanku, lapangkan dadaku, mudahkan untukku urusanku dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku agar mereka mengerti perkataanku"
( Surah Taha : 25-28)

Sesungguhnya Rasulullah s.a.w telah mengingatkan bahawa sesuatu kebenaran itu perlu dinyatakan biarpun pahit dan baginda juga menegaskan,
“ Siapa sahaja di antara kalian yang melihat kemungkaran, maka tegurlah dengan tangannya (kekuasannya). Jika tidak mampu, maka tegurlah dengan lisannya. Jika tidak mampu juga, maka tegurlah dengn hati. Namun, ini adalah keimanan paling lemah”.

Bismillahhirahmannirahhim..
Pada entry first ini, Insyallah ana ingin kongsikan sesuatu yang mungkin dijadikan panduan ataupun sekadar bahan bacaan tatkala dilanda kebosanan.


Benarlah kata orang bahawa orang lain adalah cermin kepada diri kita.
Kadang-kadang kita tidak sedar bahawa tindak-tanduk atau perlakuan kita adalah salah.
Mungkin kita merasakan tiada masalah tetapi orang lain yang melihat tahu bahawa ianya adalah kesalahan. Oleh itu, teguran dan nasihat dari orang lain itu amat penting dalam proses membaiki diri menjadi insan yang biasa kepada luar biasa.Sebagai contoh,dari sudut ikhtilatnya,akhlak,ibadah dan sebagainya.

Firman Allah S.W.T :
“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik”


Islam telah menggariskan dalam membuat teguran
  • berhati-hati terutama jika kita bertindak sebagai orang perantaraan bagi menjelaskan sesuatu.
  • Tidak merendahkan ego orang yang ditegur.
  • Mencari waktu yang tepat.
  • Memahami kedudukan orang yang ditegur
Ye,Memang ader yang akan kata:
"cara tidak penting,yang penting mesej nya sampai"
Islam memberi panduan yang jelas dalam kita memberi teguran dan bagaimana kita menerima teguran tersebut.
Sesungguhnya, keperbadian setiap seorang adalah berbeza. Adakala nya, kita boleh menerima apa yang disampaikan namun begitu ia terkesan hati disebabkan cara penyampaian yang sesuai.Ada juga yang x dapat menerima langsung.Seharusnya penegur bijak menggunakan garis panduan yang telah ditetapkan bukan hanya mementingkan kesampaian mesej tersebut. Kita tidak seharusnya melatah dan terlalu emosional sehingga menyebabkan kita melafazkan kata-kata yang tidak sepatutnya.
Semua ini tidak membawa apa-apa kebaikan malah memburukkan lagi keadaan, tidak kira sama ada kita pemimpin atau tidak tetapi apa yang kita perkatakan pasti akan dinilai oleh manusia dan diperhitungkan oleh Allah. Perasaan ingin berhujah yang tidak dapat dikawal akan menyebabkan permusuhan antara individu tersebut.
Perkara ini sudah tentulah bertentangan dengan firman Allah dalam surah Ali- Imran ayat 103 yang mengingatkan,

“Dan berpegang teguhlah kamu sekalin dengan tali (agama) Allah dan janganlah kamu bercerai-berai dan ingatkan nikmat kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang yang bersaudara, pada hal dahulunya kamu telah berd di jurang neraka, maka Dia menyelamatakan kamu daripadanya. Demikian Allah menerangkan kepadamu ayat-ayat agar kamu mendapat petunjuk.”

Oleh itu, ayuh lah sahabat-sahabat sekalian jadikanlah Firman Allah dalam surah Ali-Imran ayat 104 & 105 sebagai pegangan, maksudnya :



“Dan janganlh kamu seperti orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka dan mereka itulah orang-orang yang akan mendapat azab yang berat.”

Tidak bermakna sekali salah akan salah selamanya
Jangan bebankan seseorang dengan satu kesalahan yang sudah diperbetulkan
Wallahualam

^_____^
SENYUM